CEO Ripple Jelaskan Apa yang Paling Dibutuhkan Crypto untuk Bertahan Pasca Crash UST

CEO Ripple Labs Brad Garlinghouse menyoroti bagaimana crypto bertahan setelah keruntuhan UST, mengatakan bahwa lebih banyak transparansi diperlukan untuk menjadi nilai penting.

Dia menyadari bahwa ketika melakukan operasi di belakang aset kripto, setelah apa yang terjadi dengan UST, itu sangat penting karena kepanikan investor dapat berkurang.

Secara kebetulan, stablecoin UST kehilangan pasaknya terhadap dolar AS, yang anjlok dan membantu menjatuhkan ekosistem Terra bersama dengan token LUNA.

Investor panik dan membawa kehancuran cepat ke ekosistem Terra, membuat stablecoin lain menjadi objek keraguan investor berikutnya.

CEO Ripple juga mengklarifikasi bahwa dia tidak memiliki saham pribadi di stablecoin USDT Tether. Dia mengatakan industri crypto dapat melakukan jauh lebih baik selama ada transparansi tentang cara kerjanya dan bagaimana tindakannya kepada publik.

Khusus untuk Tether, ia menyarankan menjadi pelakunya terhadap dolar AS, yang mendukung setiap token USDT, agar investor tidak goyah atau bahkan kehilangan kepercayaan.

Jatuhnya Terra UST dan LUNA juga telah dimanfaatkan dengan baik oleh regulator untuk menyerang celah dalam sistem, termasuk menaikkan mata uang digital bank sentral (CBDC), baik sebelumnya maupun nanti.

Bahkan, ada seruan bahwa aset kripto lainnya dapat mengalami nasib yang sama seperti Crypto Terra dan jatuh tanpa meninggalkan apa pun karena risiko di balik desentralisasi yang diterapkan terlalu besar.

Tentu saja hal ini masih menjadi pro kontra di kalangan pengamat, karena stablecoin lain tidak menggunakan metode algoritmik seperti UST, semuanya masih menggunakan benchmark mata uang serta tokenisasi.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *