S&P 500 Tembus Rekor, Dapatkah Saham GOTO dan BUKA Ikut Mengekor?

Harapan terhadap suku bunga yang lebih rendah membawa S&P 500 (.SPX), ke rekor tertinggi pada hari Jumat. Akankah ini berimbas ke saham GOTO dan BUKA?

Indeks acuan saham teknologi berakhir pada hari Jumat di 4.839.81, berada di atas penutupan tertinggi sebelumnya di 4.796.56 yang dicatat pada 3 Januari 2022. Selama sesi tersebut, indeks juga mencatat rekor tertinggi intraday di 4.842.07.

Rekor penutupan baru mengonfirmasi bahwa S&P 500 telah berada dalam pasar bullish sejak Oktober 2022, berdasarkan definisi yang banyak digunakan.

Saham mulai goyah pada awal 2022 di tengah kekhawatiran bahwa lonjakan inflasi harga konsumen akan memaksa The Fed menaikkan suku bunga. Siklus pengetatan moneter bank sentral ternyata menjadi yang paling agresif dalam beberapa dekade terakhir, meningkatkan imbal hasil Treasury ke level tertinggi dalam 16 tahun dan memukul saham-saham.

Indeks merosot sebanyak 25% dari puncaknya, mencapai titik terendah dalam siklus tersebut pada bulan Oktober 2022. Reli tajam terjadi pada bulan-bulan terakhir tahun 2023, sebagai bukti bahwa inflasi menurun drastis dan pesan dovish dari The Fed turut mendorong penurunan tersebut. saham lebih tinggi. S&P 500 mengakhiri tahun 2023 dengan kenaikan sebesar 24%, dan telah bergerak sedikit lebih tinggi di awal tahun 2024 yang penuh tantangan.

Melonjaknya saham perusahaan-perusahaan teknologi besar dan optimisme terhadap kecerdasan buatan (AI) – faktor-faktor yang mendorong saham-saham lebih tinggi selama setahun terakhir – kembali mendorong kenaikan pada hari Jumat.

Interaksi antara saham dan imbal hasil Treasury telah menjadi pendorong utama pergerakan pasar selama dua tahun terakhir. Imbal hasil melonjak ketika The Fed mulai menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi dan akhirnya mencapai level tertinggi dalam 16 tahun pada Oktober 2023 karena kekhawatiran fiskal juga memperburuk aksi jual obligasi pemerintah AS.

Imbal hasil, yang meningkat ketika harga obligasi turun, menciptakan persaingan investasi terhadap saham sekaligus meningkatkan biaya pinjaman bagi perusahaan dan konsumen.

Ekspektasi penurunan suku bunga pada tahun 2024 telah menurunkan imbal hasil dalam beberapa bulan terakhir, dengan imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun baru-baru ini berada di sekitar 4,2% setelah menembus 5% pada bulan Oktober. Namun, dalam beberapa minggu terakhir, imbal hasil (yield) kembali naik karena investor mengkalibrasi ulang spekulasi mengenai seberapa agresif tindakan The Fed dalam beberapa bulan mendatang.

Faktor penting lain yang mendorong saham adalah ekspektasi bahwa kebijakan moneter ketat The Fed akan mampu menurunkan inflasi tanpa berdampak buruk pada pertumbuhan – yang disebut skenario soft landing.

“The Fed memiliki peluang kuat untuk mengembalikan inflasi ke targetnya tanpa memicu resesi,” kata Seema Shah, kepala strategi global Principal Asset Management, dalam komentarnya baru-baru ini. “Jangan salah, ini masih akan menjadi arahan kebijakan yang menantang.”

Tujuh saham besar mendorong kenaikan S&P 500 tahun lalu, berkat bobotnya yang sangat besar dalam indeks.
Bagian dari apa yang disebut Magnificent Seven — Apple (AAPL.O), membuka tab baru, Microsoft (MSFT.O), membuka tab baru, Alfabet (GOOGL.O), membuka tab baru, Amazon (AMZN.O), membuka tab baru, Nvidia (NVDA.O), membuka tab baru, Meta Platforms (META.O), membuka tab baru dan Tesla (TSLA.O), membuka tab baru — melonjak antara sekitar 50% dan 240% tahun lalu. Secara kolektif, mereka menyumbang sekitar 28% dari S&P 500, dan bertanggung jawab atas hampir dua pertiga dari total keuntungan indeks tahun lalu.

Para investor dalam survei fund manager terbaru BofA Global Research menyebut kepemilikan Magnificent Seven sebagai perdagangan paling “ramai” di pasar selama sepuluh bulan berturut-turut. Yang lain mengatakan reli yang cukup besar pada saham-saham ini membuat harganya mahal dibandingkan dengan pasar lainnya: ketujuh saham tersebut diperdagangkan minggu ini dengan rata-rata sekitar 33 kali pendapatan yang diharapkan, dibandingkan dengan 19,6 untuk keseluruhan S&P 500.
“Bahkan setelah reli pasar pada bulan Desember, konsentrasi pasar di beberapa perusahaan berkapitalisasi besar – perusahaan dengan kapitalisasi pasar sangat besar – tetap tinggi,” kata ahli strategi BlackRock dalam catatannya baru-baru ini.

Rasio forward price-to-earnings S&P 500 kini mendekati 20 kali lipat dan jauh di atas rata-rata historis sebesar 15,6 kali, menurut LSEG Datastream.

“Meskipun tahun lalu batasannya rendah untuk kejutan pendapatan positif dan imbal hasil pasar, sekarang batasannya tinggi pada tahun ini mengingat penilaian awal ini,” Brent Schutte, kepala investasi di Northwestern Mutual Wealth Management Company, mengatakan dalam komentarnya awal bulan ini.

Prospek Saham GOTO dan BUKA

Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas Nafan Aji Gusta mengatakan saham GOTO dan BUKA masih bisa melambung sekalipun mendapatkan tato dari BEI. Pasalnya, notasi khusus tidak perlu menjadikan suatu hal yang dikhawatirkan oleh para pelaku investor. Sebab, ini hanya bersifat memberikan informasi kepada investor dan bisa menjadikan pertimbangan untuk mengambil keputusan investasi.

“Apalagi kalau misalnya jika untuk GOTO dan BUKA bisa mencatatkan kinerja yang profitable, Antam pun juga bisa mempertahankan kinerja yang profitable pula, misalnya dari sisi bottom line,” ujar Nafan kepada Bisnis, Rabu, (17/1/2024).

Alhasil, Nafan menyematkan rekomendasi akumulasi beli untuk saham GOTO dengan target terdekat di Rp97 dan BUKA dengan target Rp218. Saham ANTM juga direkomendasikan akumulasi beli, dengan target harga Rp1.800.

Associate Director of Research and Investment Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus menuturkan bahwa saham GOTO menarik untuk dicermati karena posisi perusahaan sebagai pemimpin ekosistem digital di Indonesia.

“Apalagi, sejak TikTok masuk, tentu ini akan menambah kolaborasi dari sisi ekosistem. Itu tidak bisa dipandang sebelah mata,” ujar Nico kepada Bisnis, Dikutip Senin (15/1/2024).

Dia menilai keunggulan saham GOTO bukan berasal dari sisi keuangan, melainkan ekosistem perusahaan yang mampu memberikan multiplier effect terhadap industri berbeda.

Sementara Analis MNC Sekuritas Herditya Wicaksana melihat pergerakan GOTO secara jangka pendek sedang berada pada fase uptrend-nya.

“Namun, dalam jangka menengah masih cenderung sideways dengan support Rp84 dan resist Rp92,” kata Herditya, dikutip Senin (15/1/2024).

MNC Sekuritas merekomendasikan Buy if Break pada saham GOTO dengan target Rp97-Rp101.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *